Category Archives: Fotografi Pemula

Cara Cepat Kuasai Kamera DSLR Part 2

Setelah dibagian pertama kita telah mengerti bagaimana setting kamera awal yang perlu anda lakukan untuk mengusai kamera DSLR sebagai fotografer pemula. Nah, pada dibagian kedua ini kita akan membahas tentang cara-cara mengusai prinsip komposisi dasar, menentukan teknik pencahayaannya dan piranti pencahayaan apa saja yang diperlukan, serta bagiamana cara memanajemen foto anda.

cara cepat kuasai kamera

11. Komposisi

Mempelajari komposisi termasuk salah satu cara meningkatkan fotografi. Komposisi seringnya ditentukan dengan bagaimana yang terlihat tepat menurut anda, tapi ada banyak trik untuk hasil terbaik. Aturan-aturan ini bukan untuk membatasi yang benar dan yang salah, melainkan prinsip pada umumnya perlu dicoba (Baca kembali semua tentang Komposisi).
  • Focal point – Pandangan luas dapat tampak hambar kalau tidak focal point yang menjadi pusat perhatian. Cari focal point kuat speerti bangunan, pohon, atau bebatuan.
  • Garis pemandu (leading line) – Carilah garis yang mengantarkan mata ke objek utama pada background foto.
  • Prinsip rule of third – Bayangkan grid 3×3, lalu posisikan objek utama pada salah satu titik pertemuan. Cara ini akan membantu menyeimbangkan foto.

12. Menentukan pencahayaan

Fotografi selalu terkait dengan cahaya. Ada bermacam set-up pencahayaan untuk dipertimbangkan. Pencahayaan alami paling mudah untuk dimamfaatkan, meskipun tetap saja banayk hal lain yang perlu dipertimbangkan.
Fotografer cenderung mengklarifikasikan cahaya dalam dua cara, kuat dan lembut (baca : Memahami Esensi Cahaya Dalam Fotografi). Cahaya kuat datang dari sumber cahaya kecil atau sangat kuat, sementara cahaya lembut merupakan cahaya yang menyebar dan mudah dimamfaatkan. Anda mungkin sering mendengar istilah momen emas (golden hour) dalam fotografi. Istilah ini mengacu pada cahaya lembut yang diberikan matahari pada awal dan akhir hari. Momen emas paling terasa mamfaatnya bagi fotografer landscape yang ingin menangkap pemandangan memukau di ruang terbuka. Anda juga bisa memotret portrait sempurna ketika matahari mulai turun. Beri backlight pada objek dengan membelakangi matahari tenggelam yang memberikan cahaya hangat pada foto. Baca juga Ambient Light dan Jenis Pencahayaan Dalam Fotografi.

13. Pantulkan cahaya shadow dengan reflektor

Reflektor adalah alat yang mudah dan murah untuk membantu menyempurnakan foto. Reflektor digunakan diberbagai kondisi, mulai dari mempercerah portrait sampai mendukung foto makro. Reflektor terbaik yang bisa dimiliki adalah ‘5 in 1’. Desain ini artinya anda memiliki 5 alternatif permukaan untuk digunakan pada berbagai pemotretan. Untuk memantulkan cahaya ke objek, ada 3 pilihan yaitu warna putih, perak atau emas. Sisi putih lebih lembut, perak lebih reflektif, dan kilau emas memberi lebih banyak cahaya. Meski salah satu tugas utama reflektor adalah memantulkan cahaya kembali ke shadow, anda juga bisa menggunakannya untuk menghalangi atau menyebarkan cahaya matahari yang kuat.

14. Tambahkan ekstra cahaya dengan flash

Kamera anda mungkin dilengkapi dengan built-in flash untuk menambah cahaya pada foto. Unit flash ini berguna pada berbagai kondisi, tapi memiliki keterbatasan. Fotografer umumnya jarang menggunakan pop-up flash dan lebih sering menggunakan off camera flash. Untuk lebih lengkapnya anda dapat membaca Mengenal Flash Pada Kamera DSLR, Teknik Pemotretan Dengan Off Camera Flash dan Teknik Fill Flash Untuk Menerang Shadow Pada Foto.

15. Piranti pencahayaan lainnya

Flash dan cahaya alami bukan hanya sumber cahaya yan bisa dimamfaatkan untuk pemotretan. Ada banyak pilihan produk pencahayaan, mulai dari lampu studio sampai panel LED. Kalau anda memiliki DSLR atau CSC, berinvestasi pada lampu studi mungkin terdengar agak ambisius, tapi panel LED cara mudah untuk membawakan cahaya tambahan. Panel LED dijual dalam berbagai ukuran dan desain, mulai dari panel datar sampai ring flash yang dipasangkan untuk fotografi makro. Menggunakan senter juga bisa dipilih untuk memberikan pencahayaan pada foto di malam hari. Aturlan exposure panjang, lalu gerakkan senter ke arah objek. Melukis bebatuan dengan cahaya di alam terbuka yang gelap bisa jadi ide yang seru untuk dicoba.

16. Manajemen file

Meski pengaturan file mungkin terdengar kurang menarik, tapi hal ini pentingjika ingin menjadi fotografer sukses. Kalau memotret setiap hari atau minggu, harddisk mungkin akan cepat penuh dan memperlambat komputer. Dan kalau foto tersebar dimana-mana, tentu akan sulit menemukan foto tertentu dikemudian hari.
Setiap fotgrafer akan mengadaptasi sistem alur kerja yang sesuai dengan kebutuhannya. Umumnya, fotografer ingin menyimpan semua file raw jika memungkinkan, misalnya. Hard drive eksternal solusi tepat yang menawarkan banyak kapasitas penyimpanan. Untuk menciptakan solusi penyimpanan, banyak program yang dijual dipasaran yang akan membantu anda untuk menavigasi dan mengolah foto.

17. Organiser foto

Tersedia berbagai program yang akan membantu anda mengatur foto. Program yang paling populer adalah Lightroom, Bridge, dan Elemen Organizer sebagian dari Photoshop Elements. Menggunakan komputer atau hanya sistem komputer biasa, sebaiknya biasakan untuk melabeli file foto ke dalam sistem folder yang bisa anda pahami. Sebagian fotografer memilah fotonya berdasarkan tanggal, sementara yang lain berdasarkan tema objek. Ketika menilai foto, pada program pengelola foto umumnya terdapat opsi untuk memberi rating dan menyortir foto. Ini bisa jadi kebiasaan bagus sebagai langkah awal untuk memulai proses pengeditan, sehingga anda tidak akan melewatkan foto yang bagus.
Bila ingin, anda juga bisa membuat back-up file foto dengan cara penyimpanan online. Layanan seperti dropbox dan iCloud memberi kesempatan untuk mengolah file foto sekaligus menyimpan foto aslinya secara online.

18. Software pengolah foto

Untuk kebutuhan mengolah foto, tersedia banyak paket software di pasaran, tapi ada satu yang menonjol diantara yang lainnya. Adobe Creative Cloud Photographer’s Plan memberikan versi terbaru dari photoshop ada lightroom dengan biaya Rp. 169 ribuan perbulan. Anda tidak hanya bisa memilah dan menelusuri semua foto dengan mudah, tetapi juga memiliki seperangkat alat pengolah foto andal di ujung jari. Ada baiknya juga menginstal Adobe DNG Converter di komputer. Dengan aplikasi gratis ini, anda bisa mengkonversi file raw dari format kamera anda ke formta file DNG, yang dapat dikenali oleh  beragam software lama maupun baru.

Adobe Camera Raw – ACR merupakan plug-in pengolah raw dari Adobe, termasuk photoshop. Dengan tool cerdas ini, anda bisa menyelaatkan detail shadow ataupun highlight. Ada pula opsi untuk melakukan pengolahan exposure tertentu, cropping dan konversi foto.
Lightroom – Banyak fotografer mendapati Lightroom sebagai cara paling cepat dan efisien untuk browsing dan mengolah foto. Modus Develope pada Lightroom memungkinkan pengguna untuk memproses file raw dan memproses foto secara berkelompok.
Photoshop CC – Photoshop CC adalah program yang menganggumkan. Keunggulan dari menggunakan CC dan sistem creative cloud adalah anda dapat meng-update software bila tersedia. Daftar secara online sesering mungkin dan terkoneksi ketika ingin meng-upgrade.
Software gratis – Kalau anggaran terbatas, Nikon dan Canon menyediakan software gratis bersama dengan DSLR mereka. Canon DPP dan Nikon ViewNX2 memberikan kesempatan mengolah file raw, serta mengubah pengaturan seperti white balance dan exposure.

19. Cetak dan berbagi foto

Banyak cara untuk mnyebarkan foto dengan keluarga dan teman. Untuk distribusi instan, buatlah galeri online. Tapi, untuk impresi yang lebih awet, mengapa tidak dicetak dengan kualitas tinggi?
Online sharing – Banyak website yang diciptakan untuk sharing foto. flickr.com sangat populer, sementara bagi yang ingin merambah ke pasar pro, Behance.net akan membantu untuk membangun portofolio pribadi anda.
Printer – Printer inkjet dan sye-sub modern dapat menghasilkan cetak foto berwarna. Carilah model yang dilabeli sebagai printer foto, dan belilah kertas foto khusus untuk mencapai hasil terbaik yang pantas dipajang.
Bingkai – Untuk sentuhan akhir, beri bingkai pada foto. Pertimbangkan warna dan materi yang akan digunakan untuk bingkai.
Demikianlah susunan kursus kilat jitu cara cepat kuasai kamera DSLR yang bisa anda terapkan dari dasar-dasar fotografi sampai dengan pengelolaan file foto. Semoga berguna.

Mengenal Lensa-lensa Kamera DSLR

Setelah pada artikel sebelumnya kita telah membahas pengelompokan lensa berdasarkan focal length-nya, sekarang kita akan membahas jenis-jenis lensa dan digunakan untuk genre fotografi apa saja.

Pada umumnya kamera DSLR maupun Mirrorless dijual satu paket dengan lensa kit, seperti 18-55mm. Namun karena dirancang untuk penggunaan umum, lensa kit ini memiliki kemampuan yang terbatas, cepat atau lambat anda akan membutuhkan lensa tambahan. Berikut ini daftar beberapa lensa favorit yang digunakan para fotografer, yang mungkin bisa anda gunakan sebagai acuan untuk menambah perlengkapan anda.

1. Lensa super zoom

Sesuai namanya, lensa ini memiliki jangkauan rentang zoom yang sangat panjang, sebagai contoh 18-135mm, 18-200mm, dan 18-270mm, bahkan beberapa saat lalu beberapa pabrikan juga meluncurkan seri lensa 16-300mm.

lensa DSLR 18-200mm
Lensa super zoom memiliki kelebihan utama dari sisi kepraktisan, anda hanya perlu membawa satu lensa untuk hampir seluruh rentang focal length. Karena kelebihan inilah jenis lensa ini sering digunakan sebagai perlengkapan utama saat traveling.
Akan tetapi kelebihan ini diimbangi juga dengan kelemahan. Elemen optik yang didesain untuk rentang yang panjang ini menghasilkan gambar yang tidak setajam lensa dengan rentang yang pendek, terutama pada sisi tele. Kelemahan lain adalah foto yang dihasilkan lebih mudah mengalami distorsi, dan juga muncul gejala chromatic aberration (akan dibahas pada pembahasan selanjutnya).

2. Lensa prime 50mm (f/1.4, f/1.8)

Jika anda memilik budget untuk lensa tambahan, lensa yang satu ini amat sangat layak untuk dibeli. Fotografer manapun pasti memberikan rekomendasi bagus untuk lensa fix 50mm. Lensa legendaris yang juga sering disebut ‘Nifty Fifty’ ini memiliki karakter gambar yang proporsional dan minim distorsi. Detail yang dihasilkan juga maksimal, jernih, kaya warna, serta aperture lebar yang bisa digunakan untuk kondisi low light, dan membentuk bokeh untuk isolasi. Karena karatkter tersebut, lensa ini umum digunakan untuk segala keperlua, dari foto portrait, produk, traveling, street photography, dan sebagainya.

lensa DSLR 50mm f/1.4

3. Lensa prime 85mm (f/1.4, f/1.8)

Karakter detail dan warna lensa fix 85mm sangat mirip dengan lensa fix 50mm, dengan kelebihan pada focal length dan karakter bokeh yang lebih kuat. Dengan distorsi yang lebih rendah dari lensa fix 50mm, lensa ini sangat bisa diandalkan pada foto portrait. Dengan karakter ini pula lensa fix 85mm juga sangat sesuai diterapkan untuk foto produk.

lensa DSLR 85mm
Karakter detail dan warna lensa fix 85mm sangat mirip dengan lensa fix 50mm, dengan kelebihan pada focal length dan karakter bokeh yang lebih kuat. Dengan distorsi yang lebih rendah dari lensa fix 50mm, lensa ini sangat bisa diandalkan pada foto portrait. Dengan karakter ini pula lensa fix 85mm juga sangat sesuai diterapkan untuk foto produk.

4. Lensa zoom 24-70mm

Lensa ini digunakan untuk hampir semua keperluan focal length pendek hingga menengah, mulai dari foto potret, dokumentasi, foto grup, dan juga landscape. Sudut pandang yang dihasilkan oleh lensa ini pada kamera full frame mirip dengan range lensa kit 18-55mm yang disertakan pada kamera APS-C, tetapi dengan bukaan aperture yang lebih lebar. Lensa yang serupa untuk kamera APS-C adalah 17-55 f/2.8.

lensa DSLR 24-70mm

5. Lensa tele 70-200mm f/2.8

Banyak produsen yang merelease lensa seri 70-200mm termasuk juga pabrikan 3rd party. Dengan focal length pada rentang tele dan bukaan aperture yang lebar, lensa ini sangat sesuai untuk digunakan pada genre portrait, dokumentasi, sport, bahkan juga foto produk dan landscape.

lensa DSLR 70-200mm

Seri lensa ini sering digunakan sebagai senjata andalan dikalangan profesional karena kualitas optiknya yang sangat baik, distorsi minimal, dan bokeh yang khas, serta konstruksi yang tangguh.

6. Lensa macro

Lensa ini didesain untuk mengambil gambar pada perbesaran maksimal, dan dirancang untuk memaksimalkan warna dan detail. Perbesaran yang paling umum pada lensa macro adalah 1:1, artinya citra gambar yang ditangkap oleh sensor berukuran sama dengan objek foto.

lensa macro 100mm

lensa kamera DSLR
Bee Mountain by Conroy Williamson on 500px.com

Fotografer biasanya menggunakan lensa ini untuk memotret serangga, bunga, dan objek-objek kecil lainnya. Tidak hanya itu, karena ketajamanya, lensa macro juga sangat mumpuni untuk foto produk, food photography, dan terkadang juga untuk portrait.

7. Lensa wide angle

Lensa khusus wide angle dirancang dengan focal length yang lebih pendek, sehingga memiliki sudut pandang yang lebih lebar dari lensa biasa. Focal length yang sering digunakan berkisar dari sekitar 10-12mm untuk kamera APS-C, 16mm untuk kamera full frame, atau 9mm untuk kamera micro four third. Penggunaan paling umum adalah untuk foto pemandangan (landscape), dan terkadang digunakan untuk memperoleh efek distorsi pada genre lain.

lensa wide angle

8. Lensa fish eye

Pada dasarnya lensa fish eye adalah lensa wide angle denga sudut yang lebih lebar, sehingga hampir mencapai 180 derajat. Foto yang dihasilkan akan menampilkan efek distorsi yang sangat kuat. Sering digunakan untuk efek khusus terutama pada foto arsitektur dan pemandangan (landscape).

lensa fish eye
lensa fish eye
London Walkie Talkie Building, Roof Garden by Paul Crowley on 500px.com
Tips:
Dalam komunitas fotografi dikenal istilah “GAS” (Gear Acquiring Syndrome). Seringkali fotografer memburu semua alat, dan biasanya berujung koleksi lensa atau alat yang jarang digunakan. Jadi, disarankan menetukan lensa dan alat tambahan sesuai dengan genre fotografi yang paling anda minati.

Memahami Exposure Compensation

Memahami exposure compensation – Seperti pernah disampaikan pada artikel sebelumnya, sistem metering kamera hampir tidak mungkin salah. Sistem ini dikalibrasikan untuk menghasilkan exposure seimbang, tetapi pemandangan yang terang atau gelap dapat mengelabuinya sehingga menghasilkan foto underexposure (terlalu gelap) atau overexposure (terlalu terang). Fungsi exposure compensation kamera memberikan pengguna kesempatan untuk mengatasi masalah ini, atau mudahnya membuat foto sedikit lebih terang atau lebih gelap kalau dianggap lebih sesuai dengan objek atau selera anda.
Memahami exposure compensation
Pengaturan exposure yang diubah ketika menggunakan exposure compensation ditentukan oleh mode exposure yang sedang dipilih. Pada mode aperture priority, aperture yang dipilih tidak berubah, sehingga shutter speed-lah yang dinaikkan atau diturunkan. Pada mode shutter priority, nilai aperture-lah yang diubah untuk memberikan hasil lebih terang atau lebih gelap. ISO juga berubah jika diposisikan pada auto ISO.

Kapan saat menggunakan exposure compensation

Kapan saya menggunakan exposure compensation? Exposure compensation dapat diaplikasikan pada mode Aperture priority, Shutter priority dan mode Program. Exposure compensation juga diukur dalam stop.

Kontrol exposure compensation

Di mana letak tombol exposure compensation? Kontrol ini berada dimenu perekaman kamera atau pada layar kontrol. Tekan tombol ‘+/-‘ dan putar tombol putar kamera ke kiri atau ke kanan untuk melakukan penyesuaian. Jika bergerak ke arah ‘+’, area yang diukur akan menjadi lebih terang, dan jika bergerak ke arah sebaliknya, area akan menjadi lebih gelap. Jika di tengah, area yang diukur akan akan diterjemahkan sebagai nilai tonal sedang (mid tone).
Cara setting exposure compensation
Cara setting exposure compensation

Memahami Aperture Dan Depth Of Field Pada Kamera

Aperture adalah lebar bukaan lensa (bukaan diafragma), yang menentukan banyaknya cahaya yang diteruskan oleh lensa dan ditangkap oleh sensor. Penulisan dan ukuran yang dipakai adalah f/ sekian, umumnya tingkat f/stop dimulai dari f/1.4 sampai dengan f/22, sebagai contoh penulisan f/4, berarti lensa terbuka dengan diameter sebesar 1/4 dari panjang focal (focal length).
memahami aperture dan depth of field

Aperture terhadap penerimaan cahaya

Bukaan lensa berkorelasi dengan cahaya yang ditangkap oleh sensor. Pada saat digunakan aperture lebar (semisal f/2), diafragma pada lensa akan terbuka lebar, dan cahaya yang ditangkap sensor lebih banyak. Sedangkan pada aperture yang lebih sempit (seperti f/4), diafragma lensa terbuka lebih sempit, dan cahaya yang ditangkap sensor menjadi lebih sedikit. Pada contoh ini, jumlah cahaya yang ditangkap pada f/2 adalah 4 kali terangnya dibanding f/4.

Efek pengaturan aperture

Efek samping pengaturan aperture adalah depth of field (DoF). Semakin sempit aperture (angka f/besar) maka semakin luas bidang tajam pada foto. Sebaliknya, semakin lebar aperture (angka f/kecil) maka semakin tipis pula ketajaman foto, dan biasanya muncul banyak blur di depan atau di belakang fokus (foreground dan background). Selain aperture, DoF dipengaruhi juga oleh focal length – semakin tele maka semakin sempit DoF-nya, serta jarak antara lensa – titik yang difokuskan – dan backgroundnya.
efek aperture kebar f/3.2
Efek Aperture Lebar f/3.2
efek aperture sempit f/11
Efek Aperture Sempit f/11

Memahami Acuan Shutter Speed Pada Pemotretan Handheld

Penggunaan shutter speed yang terlalu lambat akan menyebabkan gambar yang kabur atau goyang. Untuk itu, ada acuan umum yang digunakan untuk kecepatan terendah yang bisa digunakan pada pemotretan handheld (kamera ditahan tangan, bukan tripod atau alat bantu lainnya).
focal length lensa 
Shutter speed acuan untuk pemotretan handheld adalah sebagai berikut:
1. Kamera DSLR full frame, shutter speed minimal : 1/focal length. Contoh pada focal length 85mm, maka speed minimal : 1/85s.

2. Kamera DSLR APSC, shutter speed minimal : 1/(1.5 x focal length). Contoh pada focal length 50mm, maka speed minimal : 1/75s.

3. Kamera DSLR Micro Four Third, shutter speed minimal : 1/(2 x focal length). Contoh pada focal length 42mm, maka speed minimal : 1/84s.

4. Kamera saku (compact), shutter speed minimal : 1/(25 x zoom). Contoh pada zoom 5x, maka speed minimal : 1/125s.

Jika kamera atau lensa anda memiliki fitur Images Stabilizer, anda bisa menggunakan shutter speed yang lebih pelan dari acuan di atas. Umumnya berkisar 1-2 stop, atau setara dengan 2 sampai 4 kali shutter speed acuan.